Suami Dari Abangku Part. 3

Tinggal seminggu di rumah abang gak membuat ku betah karena gak ngapa-ngapain, beda kalau di rumah sendiri ada usaha yang mesti dikontrol. Sebenarnya memang itu hobbi ku walau hanya sekedar mampir. Itu sebabnya aku pamit pulang dan bagaimana dengan Mama? Mama betah aja tuh. 

“Jadi gimana ini Ma, si Alya kita jodohkan aja ya” kak Mira tiba-tiba ngomong 

“ide bagus itu, iya Mama setuju deh pake banget ” kedengarannya Mama bersemangat ya kan 

“nanti aku bilang sama Aa ya Ma” si kakak juga gak kalah girang. Mereka mengabaikan wajahku.

***

Aku sudah kembali ke rutinitas ku yang biasa. 

Banyakin istighfar ya sayang dibanding mikir. 

Aku membaca SMS yang dikirimkan Kak Mira. Aku ingat kemarin kakak ku bilang akan menjodohkan aku, tetapi dengan siapa ya. Apa teman bang Juan atau Kak Mira. 

Sekarang aku malah gak fokus, padahal aku sedang membuat sketsa untuk model baru, ku ketuk-ketukkan pensil ku ke meja kerja sampai-sampai aku tidak mendengar ada yang mengetuk pintu ruanganku hingga orang tersebut terpaksa masuk begitu saja.

“maaf Bu, saya masuk saja ” katanya sopan sembari menyerahkan laporan mingguan. 

“oh, gak apa-apa, saya yang melamun tadi”

Oh Tuhan,,,

Aku agak tidak bersemangat hari ini, aku buka IG untuk sekadar melihat-lihat. 

Tap. 

Aku terhenti.

Orang ini, yang kemarin muncul dalam doa ku ketika berangkat ke rumah Abang. Sayang akunnya di privat, mau difollow ada rasa gengsi, gak difollow malah penasaran. Piye iki Gusti… Jerit bathin Alya. 

Astagfirullah, apa ini. Udah. Gak usah terlalu dipikirin. Dosa. Dosa. Gak MUHRIM. 

Alya bicara sendirian merutuki HP nya. 

Sesaat kemudian Alya menelepon seseorang. 

” Assalamu’alaykum, Ma.” Alya menghubungi mamanya 

“….”

“Alya rindu Mama, besok Alya ke sana ya,” Alya mengakhiri teleponnya. 

***

Alya menyusun piring makan membantu kak Mira, 

“kak, aku kok tiba-tiba teringat satu orang ya kak. Padahal udah lama banget gak ketemu apalagi kepikiran. Pokoknya tiba-tiba aja gitu ” Alya cerita di sela-sela kegiatannya menyusun piring di meja makan. 

“kamu kangen kali sama dia” kak Mira menjawab sekenanya. 

“ih gak la kak. Udah bertahun-tahun loh kak baru tiba-tiba ingat sekarang ” alya menjelaskan lagi. 

“makan dulu ya, Alya panggil abang sama Mama ya dek” perintah kak Mira yang langsung dituruti Alya. 

Di meja makan, 

“bener kamu keingat seseorang Al? ” tanya bang Juan 

Nih orang tau darimana ya,, pikir Alya.

“besok temenin abang ya, jumpa temen. Kamu kan jago SPSS” apa pula la alasan aku ini, receh banget kedengarannya. Menggerutu di hati Juan. 

“ih abang. Kan abang juga bisa kalau sekadar SPSS. Jangan ngasal deh ” 

Alya seperti mampu membaca pikiran  Juan, 

“gak bisa Al, abang gak bisa lama-lama, lah kamu kan gak ada kerjaan di sini. Bantu abang dikit ntar abang kasi fee ” bang Juan mencoba merayu. Tapi gak pande. Hahahaha 

“abang ini, aku bukan anak kecil lagi yang tiap habis kerja langsung dikasi upah” jawab Alya. “iya, besok Alya bantuin abang, gak usah pake fee segala, cukup semangkuk mie bakso sama jus martabe” Alya cengar-cengir.